Update COVID-19 Aceh

0 Terkonfirmasi
0 Dirawat
0 Sembuh
0 Meninggal

-

Sumber: -

Dewan Pers dan Menko Perekonomian Bahas Keberlangsungan Pers di Tengah Corona

Dewan Pers dan Menko Perekonomian Bahas Keberlangsungan Pers di Tengah Corona
Ketua Dewan Pers M Nuh. Foto: Okezone

ANTEROACEH.com - Di tengah pandemi virus corona atau Covid-19 Dewan Pers dan Menteri Koordinator Bidan Perekonomian membicarakan keberlangsungan Pers Nasional dan perlunya perlindungan dari pemerintah terhadap perusahaan pers.

Dalam video conference dengan Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto, Sabtu (11/4/2020), Ketua Dewan Pers M Nuh menyampaikan sejumlah usulan terhadap keberlangsungan media massa di tengah pandemi virus corona. 

Telekonferensi itu juga turut diikuti oleh Ketua Komisi I DPR Meutya Hafidz. Dewan Pers hadir bersama para konstituen, yakni Persatuan Wartawan Indonesia (PWI), Ikatan Jurnalis Televisi Indonesia (IJTI), Aliansi Jurnalis Independen (AJI), Serikat Perusahaan Pers (SPS), Asosiasi Televisi Swasta Indonesia (ATVSI), Serikat Media Siber Indonesia, Pewarta Foto Indonesia dan Forum Pemred.

M Nuh menyampaikan poin-poin usulan mengenai Insentif Pemerintah untuk Keberlangsungan Perusahaan Pers dalam Masa Krisis Akibat Pandemi Covid-19. Usulan itu antara lain, pemberlakuan subsidi 20 persen dari tagihan listrik bagi perusahaan pers selama masa pandemi berlangsung.

“Pemberlakuan subsidi sebesar 10 persen per kilogram pembelian bahan baku kertas untuk media cetak. Subsidi ini sangat penting karena harga kertas yang mengikuti pergerakan kurs rupiah terhadap dolar pada situasi krisis semakin memberatkan hidup media massa cetak,” ucap Nuh.

Merespons usulan tersebut, Menko Airlangga mengatakan bahwa pemerintah sudah memasukkan industri pers dalam stimulus bagi badan usaha. Adapun permintaan terkait listrik gratis dikatakan hal itu tidak bisa dikabulkan karena sudah ditentukan hanya dibebaskan untuk pelanggan dengan 450 KV dan diskon 50 persen untuk pelanggan 900 KV.

“Untuk pengurangan pajak prinsipnya disetujui, kecuali pajak penghasilan sampai Februari 2020. Poin-poin yang diusulkan Dewan Pers akan dibahas dalam paket kebijakan lainnya yang akan dikaji oleh pemerintah,” ucapnya.

Airlangga melanjutkan, sebagian dari poin tersebut akan ditindaklanjuti dengan melakukan koordinasi dengan menteri terkait. Sedangkan poin lainnya akan disampaikan ke pihak terkait seperti pengelola jasa internet swasta. Sejumlah aspirasi lainnya dalam video conference juga disampaikan oleh Aliansi Jurnalis Independen, Asosiasi Televisi Swasta Indonesia dan Serikat Media Siber Indonesia

Poin Usulan

Untuk diketahui, dalam surat tertanggal 9 April, Dewan Pers menyampaikan sejumlah usulan insentif untuk perusahaan pers di tengah pandemi Covid-19 setelah berbicara dengan konstituen pers nasional.

Poin yang disampaikan Dewan Pers yaitu:

  1. Penghapusan kewajiban pembayaran PPh 21, 22, 23, 25 selama tahun 2020.
  2. Penghapusan PPH omzet untuk perusahaan pers tahun 2020.
  3. Penangguhan pembayaran denda-denda bayar pajak terutang sebelum 2020.
  4. Pembayaran BPJS Kesehatan dan Ketenagakerjaan 2020 ditanggung oleh negara.
  5. Pemberlakuan subsidi 20 persen dari tagihan listrik bagi perusahaan pers selama masa pandemi berlangsung.
  6. Pengalokasian anggaran diseminasi program dan kinerja pemerintah untuk perusahaan pers yang terdaftar di Dewan Pers. Dengan demikian, serta dengan tetap menjaga independensi dan profesionalisme pers, pemerintah melalui cara ini dapat berperan mendukung keberlangsungan hidup perusahaan pers yang kredibel pada situasi krisis.
  7. Pemberlakuan subsidi sebesar 10 persen per kilogram pembelian bahan baku kertas untuk media cetak. Subsidi ini sangat penting karena harga kertas yang mengikuti pergerakan kurs rupiah terhadap dolar pada situasi krisis semakin memberatkan hidup media massa cetak.
  8. Penghapusan biaya Izin Stasiun Radio (ISR) dan Izin Penyelenggaraan Penyiaran (IPP) untuk media penyiaran radio dan media penyiaran televisi tahun 2020.
  9. Pemberlakukan ketentuan tentang paket data internet bertarif rendah untuk masyarakat kepada perusahaan penyedia layanan internet. Hal ini bertujuan untuk mengantisipasi turunnya daya beli masyarakat akibat krisis ekonomi pasca-pandemi yang juga dapat menyebabkan turunnya tingkat readership masyarakat terhadap berita berkualitas. Padahal readership yang tinggi justru menjadi kebutuhan pada masa krisis. 

Komentar

Loading...